PT. BESTPROFIT FUTURES MEDAN – Tingkat inflasi konsumen Tiongkok secara tak terduga menjadi datar pada bulan September sementara harga-harga produsen terus turun, menambah kekhawatiran mengenai apakah diperlukan lebih banyak dukungan untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi.

Indeks harga konsumen bulan lalu tidak berubah dibandingkan tahun sebelumnya, Biro Statistik Nasional mengatakan pada hari Jumat, lebih lemah dari ekspektasi kenaikan tipis.

Harga produsen turun 2,5% setelah penurunan 3% di bulan Agustus. Deflasi di tingkat pabrik terus berlanjut selama setahun terakhir, meskipun telah mereda dalam beberapa bulan terakhir.

Harga konsumen yang datar pada bulan September disebabkan oleh tingginya perbandingan dengan tahun lalu, kata Dong Lijuan, kepala statistik NBS, dalam sebuah pernyataan yang menyertai data tersebut.

Konsumen Tiongkok melakukan perjalanan dan menghabiskan lebih sedikit uang selama Golden Week dibandingkan perkiraan pemerintah, sementara penjualan rumah yang tidak terlalu baik menimbulkan kekhawatiran mengenai apakah diperlukan lebih banyak dukungan untuk meningkatkan pertumbuhan.

Awal pekan ini, Bloomberg News melaporkan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menaikkan defisit anggaran tahun ini sebagai bagian dari rencana untuk membelanjakan lebih banyak dana untuk infrastruktur “ suatu bentuk stimulus untuk membantu perekonomian memenuhi target pertumbuhan resmi sekitar 5%.

IMF baru-baru ini memangkas perkiraan pertumbuhan Tiongkok untuk tahun ini menjadi 5% dari 5,2%, dan untuk tahun depan menjadi 4,2% dari 4,5%. Perekonomian kehilangan momentum karena penurunan investasi real estat dan harga perumahan yang membahayakan pendapatan pemerintah dari penjualan tanah, serta lemahnya sentimen konsumen, menurut IMF.